Rumus Fisika, Fisika, Fisika Dasar, Rumus Rumus Fisika, Soal Fisika, Rumus Fisika Smp, Percobaan Fisika, Rumus Fisika Sma, Percobaan Fisika Sederhana

Cara Perpindahan Kalor secara Konduksi serta Konveksi dan Radiasi Lengkap Gambar

Cara Perpindahan Kalor secara Konduksi serta Konveksi dan Radiasi - Pada kesempatan ini admin Rumus Fisika akan berbagi tentang Perpindahan Kalor, Ada tiga cara perpindahan kalor, yaitu konduksi, konveksi, dan radiasi. Untuk lebih jelasnya mengenai ketiga macam cara perpindahan yang dapat terjadi pada kalor, berikut ulasannya:
Cara Perpindahan Kalor secara Konduksi serta Konveksi dan Radiasi
Cara Perpindahan Kalor secara Konduksi serta Konveksi dan Radiasi
Baca juga:

Cara Perpindahan Kalor secara Konduksi serta Konveksi dan Radiasi

1. Perpindahan Kalor secara Konduksi

Proses perpindahan kalor melalui suatu zat tanpa diikuti perpindahan bagian-bagian zat itu disebut konduksi  atau hantaran. Misalnya, salah satu ujung batang besi kita panaskan. Akibatnya, ujung besi yang lain akan terasa panas.

Cara Perpindahan Kalor secara Konduksi serta Konveksi dan Radiasi
Gambaran Perpindahan Kalor Secara Konduksi
Pada batang besi yang dipanaskan, kalor berpindah dari bagian yang panas ke bagian yang dingin. Jadi, syarat terjadinya konduksi kalor pada suatu zat adalah adanya perbedaan suhu. Berdasarkan kemampuan menghantarkan kalor, zat dapat dikelompokkan menjadi dua golongan, yaitu konduktor dan isolator. Konduktor adalah zat yang mudah menghantarkan kalor (penghantar yang baik). Isolator adalah zat yang sulit menghantarkan kalor (penghantar yang buruk).

2. Perpindahan Kalor secara Konveksi

Proses perpindahan kalor melalui suatu zat yang disertai dengan  perpindahan bagian-bagian yang dilaluinya disebut konveksi atau aliran.  Konveksi dapat terjadi pada zat cair dan gas.

a. Konveksi pada Zat Cair
Cara Perpindahan Kalor secara Konduksi serta Konveksi dan Radiasi
Contoh Peristiwa Konveksi pada Zat Cair
Syarat terjadinya konveksi padaz at cair adalah adanya  pemanasan. Hal ini disebabkan partikel-partikel zat cair ikut berpindah  tempat.

b. Konveksi pada Gas
Konveksi terjadi pula pada gas, misalnya udara. Seperti halnya pada air, rambatan (aliran) kalor dalam gas (udara)  terjadi dengan cara konveksi. Beberapa peristiwa yang terjadi akibat adanya konveksi udara adalah sebagai berikut.
Cara Perpindahan Kalor secara Konduksi serta Konveksi dan Radiasi
Gambaran Konveksi pada Gas
  • Adanya angin laut. Angin laut terjadi pada siang hari. Pada siang  hari, daratan lebih cepat menjadi panas daripada lautan sehingga  udara di daratan naik dan digantikan oleh udara dari lautan.
  • Adanya angin darat, Angin darat terjadi pada malam hari.  Pada malam hari, daratan lebih cepat menjadi dingin daripada lautan.  Dengan demikian, udara di atas lautan naik dan digantikan oleh udara dari daratan.
  • Adanya sirkulasi udara pada ruang kamar di rurnah
  • Adanya cerobong asap pabrik.

3. Perpindahan Kalor secara Radiasi

Proses perpindahan kalor tanpa zat perantara disebut radiasi atau  pancaran. Kalor diradiasikan dalam bentuk gelombang elektromagnetik,  gelombang radio, atau gelombang cahaya. Misalnya, radiasi panas dari api  Apabila kita berdiam di dekat api unggun, kita merasa hangat.  Kemudian, jika kita memasang selembar tirai di antara api dan kita, radiasi  kalor akan lerhalang oleh tirai itu. Dengan demikian, kita dapat mengatakan  bahwa:
Cara Perpindahan Kalor secara Konduksi serta Konveksi dan Radiasi
Gambaran Perpindahan Kalor secara Radiasi
Kalor dari api unggun atau matahari dapat dihalangi oleh tabir sehingga kalor tidak dapat merambat. Ada beberapa benda yang dapat menyerap radiasi kalor atau menghalanginya. Alat yang digunakan untuk mengetahui atau  menyelidiki adanya radiasi disebut termoskop.

Dari hasil penyelidikan dengan menggunakan termoskop, kita  dapat mengetahui bahwa:

  • Permukaan yang hitam dan kusam adalah penyerap atau  permancar radiasi kalor yang baik.
  • Permukaan yang putih dan mengkilap adalah penyerap atau  pemancar radiasi yang buiruk.

Mencegah Perpindahan Energi Kalor 

Energi kalor dapat dicegah untuk berpindah dengan mengisolasi ruang  tersebut. Misalnya, pada penerapan beberapa peralatan rumah tangga,  seperti termos dan setrika listrik.

a. Termos
Mengapa permukaan di dalam botol termos mengilap?  Dindinnya berlapis dua  ruang  di antara kedua dinding itu dihampakan. Dengm demikian, zat  cair yang ada di dalamnya tetap  panas untuk waktu yang relatif  lama. Termos dapat mencegah  perpindahan kalor, baik secara  konduksi, konveksi, maupun  radiasi.

b. Setrika Listrik
Mengapa pakaian yang disetrika menjadi halus atau  tidak kusut? Di dalam setrika listrik terdapat filamen dari bahan nikelin yang berbentuk kumparan. Kurnparan nikelin ini ditempatkan  pada dudukan besi. Ketika listrik mengalir, filamen setrika listrik menjadi  panas. Panas ini dikonduksikan pada dudukan besi dan akhirnya dikonduksikan pada pakaian yang disetrika. Dengan demikian, setrika mengkonduksi kalor pada  pakaian yang disetrika.

Itulah penjelasan mengenai Cara Perpindahan Kalor secara Konduksi serta Konveksi dan Radiasi yang dapat RumusFisika.net bagikan pada kesempatan kali ini. Dan semoga penjelasan di atas dapat dimengerti serta bermanfaat bagi kita semua. [rf]

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Cara Perpindahan Kalor secara Konduksi serta Konveksi dan Radiasi Lengkap Gambar

0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan gunakan komentar rumusfisika.net dengan bijak